KabarJambi.net – Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Asrorun Niam Sholeh mengatakan figur publik media sosial Anya Geraldine dan Awkarin dapat dipidana karena mengunggah konten-konten pornografi.

“Hasil rapat dengan Kominfo beberapa waktu lalu adalah mengindikasikan konten-konten itu ada unsur pidana,” kata Niam saat ditemui di kantornya, Jakarta, Kamis (22/9/2016).

Menurut Niam, hal yang dapat memidanakan Anya dan Awkarin adalah karena melanggar regulasi Undang-Undang No 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) dan Undang-undang No 44 Tahun 2008 tentang Pornografi.

Persoalan Anya dan Awkarin menjadi perhatian KPAI karena konten yang mereka suguhkan di media sosial memberikan contoh yang tidak baik terhadap anak. Terlebih para selebgram (artis media sosial instagram) itu mengumbar kemesraan dengan pasangannya dalam konten-konten media sosialnya.

Tindakan Anya dan Awkarin juga dinilai memiliki dampak buruk terhadap tumbuh kembang anak secara masif karena jumlah pengikut mereka di media sosial terbilang besar. Dengan jumlah pengikut yang besar maka konten yang mereka posting di media sosial dapat disaksikan khalayak secara luas, termasuk anak-anak.

Untuk itu, Niam mengingatkan kepada masyarakat agar berhati-hati dalam mengunggah dan mengunduh materi di media sosial karena penggunaan transmisi elektronik juga diatur oleh undang-undang.

Selain itu, kata dia, konten dalam media sosial dapat berpotensi ditemukan unsur pidana di dalamnya. Maka, sudah sepatutnya masyarakat memilih konten-konten yang positif dan mendidik untuk diunduh atau diunggah di dunia maya. (***)

Sumber : Antara

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY