KabarJambi.net – Tiongkok akan memamerkan generasi baru jet tempur siluman J-20 dalam sebuah pameran udara yang diadakan pekan depan.

Angkatan Udara tiongkok, Jumat, mengatakan pameran terbuka pertama dari pesawat tempur Tiongkok diharapkan mempersempit kesenjangan bidang militer dengan Amerika Serikat.

Kemampuan membangun kekuatan udara, adalah kunci bagi Tiongkok karena saat ini negeri Tirai Bambu tersebut tengah mengambil sikap lebih tegas dalam sengketa teritorial dengan tetangga-tetangganya di perairan China Timur dan Selatan.

Pentagon mengatakan Tiongkok sedang mengembangkan pesawat siluman generasi kelima yakni J-20 dan J-31 diperlukan oleh angkatan udara untuk mengembangkan kekuatannya angkatan perangnya untuk dapat melakukan operasi penyerangan maupun bertahan.

J-20 akan menunjukan kebolehannya di pameran penerbangan bertajuk China International Aviation and Aerospace Exhibition pekan mendatang di selatan kota Zhuhai, demikian menurut keterangan Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat.

Juru bicara Angkatan Udara Tiongkok, Shen Jinke mengatakan produksi J-20 berjalan sesuai rencana dan akan membantu angkatan udara untuk menjaga kedaulatan dan keamanan nasional.

“Ini adalah penampilan publik pertama dari jet tempur siluman generasi baru yang merupakan produksi dalam negeri,” kata pihak angkatan udara.

Pada Juni lalu pihak militer Tiongkok menyatakan bahwa jet tempur tersebut akan mulai bertugas dalam waktu dekat.

Pesawat angkut militer Y-20 juga dijadwalkan akan menunjukan kebolehannya dalam pameran penerbangan dua tahunan yang akan dilangsungkan selama tujuh hari dan mulai dibuka Selasa pekan depan tersebut.

Tiongkok memamerkan kekuatan J-31 pada pameran penerbangan Zhuhai 2014 lalu, bertepatan dengan kunjungan Presiden AS Barack Obama untuk konferensi tingkat tinggi Asia-Pasifik.

Tiongkok berharap J-31 yang masih dalam pengembangan, mampu bersaing dengan pesawat siluman F-35 buatan AS di pasar internasional, berdasarkan pengamat militer Tiongkok dan laporan media pemerintah setempat.

Beberapa analis mengatakan dari gambaran-gambaran J-20, Tiongkok dinilai membuat pengembangan lebih cepat dari yang diperkirakan dibandingkan pesawat penghindar radar F-22 Raptor dari Lockheed Martin’s.

Akan tetapi, analis lainnya mengatakan produsen pertahanan Tiongkok masih berjuang untuk mengembangkan mesin canggih yang akan memungkinkan pesawat-pesawat tempur mereka menyaingi jet-jet dunia Barat di dalam pertempuran.

Beijing telah mengembangkan penelitian untuk membuat peralatan militer canggih, termasuk kapal selam, kapal induk dan rudal anti satelit, yang telah menggelisahkan kawasan regional serta Amerika Serikat.

Tiongkok mengatakan tidak ada yang luar biasa tentang pengembangan teknologi militernya, dan ini adalah aksi yang wajar untuk setiap negara yang ingin mempertahankan keamanannya. (***)

Sumber : Antara

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY